• Jelajahi

    Copyright © Alber - Blogging and Travelling
    Pituluik Media

    Iklan

    Beberapa Teknik Terjemahan Yang Harus Anda Ketahui

    Pituluik Media
    Monday, January 13, 2020, January 13, 2020 WIB Last Updated 2020-01-14T05:30:07Z

    Proses penerjemahan terdiri dari memahami makna teks yang ditulis dalam bahasa asal dan memindahkannya ke bahasa target sambil mempertahankan makna yang sama.

    Sebelum melakukan proses terjemahan ini dengan benar, akan lebih mudah untuk mengetahui berbagai teknik terjemahan yang tersedia. Bergantung pada jenis yang dipilih, penerjemah harus menyesuaikan dengan parameter yang berbeda untuk menerjemahkan dengan benar pesan asli penulis tanpa pernah kehilangan artinya dalam bahasa aslinya.

    Teknik penerjemahan yang paling relevan

    Selanjutnya, kami akan meninjau teknik terjemahan yang paling terkenal.

    Metode terjemahan literal

    Terjemahan harfiah atau kata demi kata berlaku antara dua bahasa ketika ada korespondensi sebelumnya dari struktur dan signifikansi dan ada kesetaraan yang tepat antara kata-kata yang berbeda. Sebenarnya, terjemahan jenis ini jarang digunakan.

    Metode pinjaman semantik

    Pinjaman semantik sebagai teknik penerjemahan terdiri dari penggunaan kata atau ungkapan dari teks asli persis sama dengan teks target. Biasanya pinjaman muncul dalam huruf miring dalam terjemahan. Idenya adalah untuk mereproduksi karena merupakan ekspresi dari teks asli dalam teks tujuan.

    Singkatnya, ini adalah masalah meninggalkan beberapa ekspresi atau nama yang merupakan warisan budaya dari bahasa asal yang tidak diterjemahkan. Dalam banyak kesempatan, istilah yang menunjuk lembaga nasional yang tidak memiliki padanan yang tepat dalam budaya lain dibiarkan miring dalam bahasa asli.

    Metode penelusuran

    Penelusurannya terdiri dari penerjemahan secara harfiah elemen-elemen yang membentuk Syntagma untuk menghindari jatuh ke dalam kata-kata asing atau pinjaman semantik. Singkatnya, ini adalah jenis pinjaman di mana Syntagm bahasa sumber dipinjam, tetapi unsur-unsur yang menyusunnya diterjemahkan secara harfiah. Contoh: «akhir pekan» / «akhir pekan».

    Metode transposisi

    Proses transposisi ini terdiri dari mengubah kategori gramatikal menjadi bagian dari kalimat tanpa mengubah makna umumnya. Oleh karena itu, teknik ini melibatkan perubahan dalam struktur tata bahasa frase. Ini adalah proses yang sering diterapkan secara tidak sadar.

    Metode modulasi

    Modulasi dipahami sebagai proses penerjemahan yang terjadi ketika ada perubahan dalam basis konseptual dari suatu istilah, dalam sudut pandang, dalam perspektif, tetapi tanpa mengubah artinya. Oleh karena itu, ini adalah bidang yang lebih abstrak yang terdiri dari mengadopsi sudut pandang yang dimodifikasi atau basis metaforis yang berbeda.

    Metode kesetaraan

    Ketika kita berbicara tentang kesetaraan ketika menerjemahkan, kita merujuk pada upaya mereproduksi situasi yang sama melalui sumber gaya dan struktur yang sama sekali berbeda.

    Contoh kesetaraan adalah "Tanpa parkir setiap saat": "Jangan parkir". Kesetaraan adalah sangat umum ketika menerjemahkan ucapan atau ucapan yang tepat untuk suatu budaya. Jadi, misalnya, Inggris "hujan kucing dan anjing" biasanya diterjemahkan oleh "hujan kucing dan anjing" kami.

    Metode adaptasi

    Teknik penerjemahan ini, juga dikenal sebagai substitusi budaya atau padanan budaya, terdiri dari menerjemahkan elemen budaya dari bahasa asal oleh orang lain yang beradaptasi dengan budaya bahasa target.

    Metode sinonim leksikal

    Ketika kita berbicara tentang sinonim leksikal sebagai teknik penerjemahan, kita merujuk ketika penerjemah memilih solusi terjemahan dalam bahasa target yang tidak sama persis dengan pendekatan yang digunakan dalam bahasa sumber. Penting untuk diingat bahwa kita tidak bisa terlalu jauh dari arti kata aslinya. Ingat bahwa kamus dwibahasa terkadang memberikan kata-kata yang tidak dapat dipertukarkan dalam semua konteks.

    Metode restrukturisasi

    Ketika seorang penerjemah menggunakan teknik restrukturisasi ia memilih untuk mengubah jenis kalimat atau bahkan jumlah kalimat untuk menyampaikan pesan penulis dengan benar.

    Apakah metode penerjemahan sama dengan teknik penerjemahan?

    Tidak, tidak sama. Di bidang penerjemahan, metode dan teknik adalah konsep yang berbeda. Dengan demikian, metode terjemahan diterapkan pada seluruh teks yang akan diterjemahkan dan teknik terjemahan dapat bervariasi dalam teks yang sama, tergantung pada kasus dan tergantung pada elemen verbal yang harus diterjemahkan.

    Apa metode terjemahan yang paling umum digunakan?

    Di bagian ini, kita akan berbicara tentang beberapa metode layanan terjemahan profesional yang bisa lebih berguna untuk memahami dan membuat Anda merasa benar.

    Metode interpretatif-komunikatif: Penggunaan metode terjemahan ini bertujuan untuk mempertahankan tujuan yang sama dengan teks aslinya. Ini dimaksudkan agar terjemahan memiliki efek yang sama pada pembaca seperti teks aslinya.
    Metode gratis: Penerjemah menjauh dari struktur formal teks sumber untuk mentransmisikan secara bebas pesan dari penulis teks asli.

    Metode filologis: Ini adalah terjemahan kritis dan ilmiah untuk keperluan sastra atau dokumenter.

    Kami harap Anda menemukan posting ini tentang teknik terjemahan yang bermanfaat. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang jenis-jenis terjemahan dan interpretasi yang ada, jangan lupa berkonsultasi dengan artikel di blog ini.
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini